Mengenal Tatarucingan Sunda Beserta Contoh dan Artinya




Ada banyak cara masyarakat dalam menjalin keakraban atau mengisi waktu luang. Salah satunya dengan bermain tebak-tebakan atau teka-teki. Teka-teki merupakan salah satu bentuk sastra lisan yang paling menarik karena selain dapat digunakan untuk “mengasah otak”, juga dapat dijadikan sebagai alat hiburan di waktu senggang. 

Adapun di lingkungan masyarakat Sunda juga dikenal sastra lisan yang berbentuk teka-teki dengan sebutan tatarucinganTatarucingan merupakan seni adu pikir dan olah kata yang berkembang di masyarakat Sunda. Dilihat dari segi bentuknya, tatarucingan dan hiem terdiri atas dua bagian pertanyaan dan jawaban. 

Kegiatan tatarucingan ini telah berlangsung turun temurun. Dalam perkembangannya, ada tatarucingan yang termasuk garing alias itu-itu saja (mudah diterka). Namun ada juga yang mengolahnya jadi lebih variatif, misalnya materinya disesuaikan dengan keadaan zaman sekarang. Lebih dari itu, berkembang juga tatarucingan versi plesetan.

Sementara untuk tema tatarucingan yang diangkat, bisa berupa hal berbau logika, plesetan, sosial, seni, lingkungan, agama, dll. Namun kebanyakan, kegiatan tatarucingan ini untuk dijadikan sarana hiburan menjalin keakraban.

Berikut ini beberapa contoh tatarucingan Sunda beserta jawaban dan artinya:

Tarucing:
Naon cing, ka liang leutik bisa kaluar, tapi ka liang gedé teu bisa kaluar?
(Apa coba, ke lubang kecil bisa keluar, tapi ke lubang gede bisa keluar?)
Jawaban:
Nyiduh. Cobaan wé nyiduh bari calangap!
(Meludah. Cobain aja meludah sambil mulut mangap.)

Tarucing:
Gedé, héjo, leuleus. Naon cing?
(Besar, hijau, lemas. Apa coba?)
Jawaban:
Si Hulk keur puasa keuna diaré.
(Si Hulk lagi puasa kena diare.)

Tarucing:
Group band Barat naon nu dipikaresep budak leutik?
(Group band Barat apa yang disukai anak kecil?)
Jawaban:
Linkin Park...tik pang ting eung..... pak ting.... ting pak ting eung!

Tarucing:
Pocong naon nu dipikaresep ibu-ibu?
(Pocong apa yang disukai ibu-ibu?)
Jawaban:
Pocongan harga.

Tarucing:
+ Sato naon nu matak ngabingungkeun?
(Binatang apa yang bikin bingung?)
Jawaban:
+ Monyét!
(Monyet)
- Naha?
(Kenapa?)
+ Tuh, bingung kan?
(Tuh, bingung kan?)

Tarucing:
Daerah naon di Spanyol nu artina kabéh: "manéh" dina basa Indonesia, Betawi, jeung Sunda?
(Daerah apa di Spanyol yang artinya semua: "kamu" dalam bahasa Indonesia, Betawi, dan Sunda?)
Jawaban:
Andalusia... Anda... Lu....Sia!

Tarucing:
Daérah naon di Bandung nu rasa luar negeri?
Jawaban:
Paris....Koja jeung Korea Condong
*(Maksudnya Pasirkoja dan Kiaracondong.)

Tarucing:
Jurig naon nu ulah gendut?
(Hantu apa yang gak boleh gendut?)
Jawaban:
Kuntilanak. Mun gendut mah, ucang-ucangan na dahan tangkal engké murag... da dahanna teu kuateun.
(Kuntilanak. Kalau gendut, nongkrong di atas dahan pohon nanti jatuh... dahannya gak kuat nahan.)

Tarucing:
Cik téangan kecap/kata dina basa Indonesia atawa basa Sunda nu tungtungna huruf c.
(Coba cari kata dalam bahasa Indonesia atau bahasa Sunda yang berakhir dengan huruf c.)
Jawaban:
????

----------
Artikel lainnya seputar bahasa Sunda LIHAT DI SINI