Review

Arti Lirik Lagu Daerah Jawa Barat: Manuk Dadali




Belajar menguasai perbendaharaan kata (kosakata) dalam bahasa Sunda salah satunya bisa melalui memahami arti lirik lagu. Ada banyak lagu daerah asal Jawa Barat yang sudah dikenal secara nasional, seperti: Manuk Dadali, Pileuleuyan, Bubuy Bulan, Bajing Luncat, Es Lilin, Panon Hideung, Neng Geulis, dsb.

Berikut ini salah satunya arti lirik dalam lagu Manuk Dadali karya Cipt. Sambas Mangundikarta. Lagu ini menggambarkan jiwa nasionalisme dengan perlambang Manuk Dadali (Burung Garuda).S ambas Mangundikarta (21 September 1926 - 30 Maret 1999) dikenal sebagai pembawa acara radio, televisi dan penulis lagu berbahasa Sunda dari Bandung.

Sambas awalnya aktif sebagai komentator siaran olahraga di RRI, kemudian pindah ke TVRI pada tahun 1962 dan langsung terjun di bidang penyiaran (terutama sepak bola dan bulu tangkis), ia juga lantas membawakan acara Dari Desa Ke Desa. Beberapa lagu ciptaannya adalah Manuk Dadali, Pileuleuyan, Peuyeum Bandung, dan Bubuy Bulan.

MANUK DADALI

Mesat ngapung luhur jauh di awang-awang
(Terbang melesat tinggi, jauh di awang-awang)

Mébérkeun jangjangna bangun taya karingrang
(Merentangkan sayapnya, tampil tanpa keraguan)

Sukuna ranggoas reujeung pamatukna ngeluk
(Kakinya panjang dan paruhnya melengkung)

Ngepak mega bari hiberna tarik nyuruwuk
(Menyongsong awan sambil terbang dengan cepat)

Saha anu bisa nyusul kana tandangna
(Siapa yang bisa menyaingi keberaniannya)

Gandang jeung perténtang taya bandingannana
(Gagah perkasa tanpa tandingan)

Dipikagimir dipikasérab ku sasama
(Disegani dan dihormati oleh sesama)

Taya karempan kasieun lébér wawanénna
(Tanpa ragu tanpa takut, besar nyalinya)

Manuk dadali manuk panggagahna
(Burung garuda, burung paling gagah)

Perlambang sakti Indonesia jaya
(Lambang sakti Indonesia jaya)

Manuk Dadali pangkakoncarana
(Burung Garuda, yang paling tersohor)

Resep ngahiji rukun sakabéhna
(Senang bersatu, rukun semuanya)

Hirup sauyunan tara pahiri-hiri
(Hidup berhimpun tanpa saling iri)

Silih pikanyaah teu inggis béla pati
(Saling menyayangi, tak sungkan mengorbankan nyawa)

Manuk Dadali ngandung siloka sinatria
(Burung Garuda adalah lambang kesatriaan)

Keur sakumna bangsa di nagara Indonesia
(Untuk seluruh bangsa di negara Indonesia)

-----------------------------------
Artikel belajar bahasa Sunda lainnya LIHAT DI SINI





share to whatsapp