Review

Pemkab Bandung Berusaha Tingkatkan PAD Sektor Pariwisata




wisata kawah putih Ciwidey

Target pendapatan asli daerah (PAD) Pemerintah Kabupaten  Bandung dari sektor pariwisata pada tahun 2015 adalah Rp 50 miliar.  Akan tetapi,  target  tersebut tidak dapat dicapai  karena pendapatan Pemkab Bandung dari sektor pariwisata sepanjang tahun lalu  hanya Rp 15 miliar. Salah satu faktor yang menyebabkan  raihan PAD meleset adalah kondisi infrastruktur jalan ke objek-objek wisata yang masih minim.
Tidak  optimalnya  raihan PAD dari sektor pariwisata  ini diakui Kepala Dinas Pemuda, Olahraga, dan Pariwisata Kabupaten  Bandung H.  Akhmad  Djohara. Menurutnya, kondisi jalan yang mantap bisa menjadi faktor yang paling dominan meningkatnya pendapatan.

Meski  demikian,  tambah Akhmad Djohara, pendapatan dari sektor pariwisata tidak hanya bertumpu pada kondisi infrastruktur jalan saja. Diperlukan usaha bersama yang melibatkan berbagai  unsur agar penghasilan dari PAD mencapai target. Di bidang pariwisata, selain kondisi jalan yang bagus menuju objek wisata, unsur pendukung lainnya adalah hotel, restoran, dan rumah makan.

Menurutnya, sinergi antarinstansi juga diterapkan Dinas Pemuda, Olahraga, dan Pariwisata untuk menggenjot PAD dari sektor pariwisata, antara lain bekerja sama dengan Dinas Bina Marga dan  Dinas Perhubungan.

Bentuk Sinergi
Salah  satu upaya untuk menggenjot sektor pariwisata  dan  bentuk sinergi  dengan  Dinas Bina Marga antara lain  pembangunan  jalan tembus  Kamojang. Jalan yang juga disebut Jalan  Lingkar  Cukang Monteng  ini diproyeksikan akan menjadi akses utama menuju  salah satu kawasan wisata andalan Kabupaten Bandung, yaitu Kawah  Kamojang.  Jalan sepanjang 2,4 kilometer ini pun akan  menjadi  jalur alternatif  menuju ke Kabupaten Garut selain melewati  jalur  Nagreg.

Hal  menarik lainnya, sepanjang jalan menuju Kawah  Kamojang  ini memiliki  pemandangan yang indah. Pembangunan jembatan  sepanjang 100 meter di jalur ini pun diperkirakan akan mencitrakan ikon wisata baru bagi Kabupaten Bandung. Bahkan ketika jembatan Cukang Monteng masih dalam tahap pembangunan, banyak warga yang  datang untuk sekadar berselfie ria. Tak heran bila kemudian harga tanah di jalur ini pun terdongkrak naik. Hal ini tentu saja juga harus ditangkap Kabupaten Bandung sebagai potensi pariwisata yang  bisa menambah PAD.

Kelompok Penggerak Wisata
Selain kerja sama antarinstansi, Akhmad Djohara juga mengungkapkan pentingnya melibatkan kelompok penggerak pariwisata yang ada di Kabupaten Bandung. Saat ini, Kab. Bandung memiliki 30 kelompok penggerak pariwisata, sehingga sangat potensial dalam membantu pemerintah dalam meningkatkan potensi wisata di Kabupaten Bandung yang didominasi objek wisata alam.

Kelompok-kelompok ini dapat digerakkan untuk memberdayakan masyarakat di sekitar objek wisata, dengan membuka berbagai jenis usaha yang berkaitan dengan pariwisata. Seperti mendirikan gerai-gerai penjualan kerajinan, pernak-pernik, membuka warung  makan, pemandu wisata, dan tempat penyewaan peralatan  wisata.  Selain berkontribusi pada pendapatan asli daerah Kabupaten Bandung, hal itu pun dapat meningkatkan derajat ekonomi masyarakat di sekitar destinasi wisata sehingga makin sejahtera.