Review

Bandung International Art Festival (BIAF) Digelar 27-29 Juli 2018




Bandung International Art Festiva 2018

Sebanyak 2.500 penari dari 10 negara bakal memeriahkan Bandung International Art Festival (BIAF) 2018, yang berlangsung pada dari Jumat sampai Minggu, 27-29 Juli 2018. Penari 10 negara yang bakal berpartisipasi di BIAF diantaranya berasal dari Jerman, Belanda, Italia, Maroko, India, Malaysia, Jepang, Rusia, dan Australia.

Selain Kota Bandung, daerah lain di Indonesia yang bakal memeriahkan BIAF 2018 di antaranya, Samarinda, Bogor, Kabupaten Bandung, Kota Makassar, Jawa Timur, Jawa Tengah, dan Bali.

Kepala Seksi Pengembangan Produk Budaya dan Kesenian Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kota Bandung, Titin Kuswiatin pada acara Bandung Menjawab, di Taman Sejarah Wiranatakusumah, Balai Kota Bandung, Kamis (19/7/2018), mengungkapkan, jumlah penari tahun ini semakin bertambah dibandingkan tahun sebelumnya. Di tahun sebelumnya, jumlah penari mencapai sekitar 1.700 orang.

BIAF tahun ini mengusung tema “Seni Alam Doa”. Disbudpar Kota Bandung menggunakan tema tersebut karena tahun 2018 semua konsep kesenian yang digelar berkaitan dengan kondisi lingkungan alam sekitar.

Pada BIAF 2018, beberapa tempat di Kota Bandung akan menjadi pusat kegiatan. Di antaranya pembukaan di Gedung Yayasan Pusat Kebudayaan Bandung (YPK) di Jalan Naripan pada 27 Juli, Cikapundung Riverspot Jalan Ir. Soekarno (28 Juli), Car Free Day (CFD) Dago, serta Batu Templek Cimenyan pada 29 Juli.

“Jadi tahun ini tidak menggunakan panggung megah dan mewah. Hampir semua kegiatan bernuansa alam,” jelas Titin.

Nantinya, lanjut Tititn, mereka akan menari bersamaan di CFD Dago dengan tarian Sunda Jaipongan diiringi lagu Daun Pulus Keser Bojong ciptaan Gugum Gumbira. Titin berharap, festival ini mampu meningkatkan jumlah kunjungan wisatawan ke Kota Bandung. Sehingga dapat meningkatkan perekonomian kota.

“Kita menargetkan sekitar 3.000 wisatawan hadir pada festival ini,” ujarnya.

Perlu diketahui, BIAF merupakan festival yang mempunyai spirit seni untuk semua kalangan. Kegiatan ini berusaha merangkul lebih banyak kalangan dan seniman dari berbagai latar belakang seni. Kegiatan menjadi lebih menarik bagi para seniman karena memiliki tempat yang sangat spesifik dan bersanding dengan kearifan lokal.