Review

Wajah Baru Taman Tegallega, Kini Lebih Nyaman dengan Tambahan Fasilitas

share to whatsapp



Wajah Baru Taman Tegallega Bandung 2019

Taman di kawasan ke arah selatan Alun-Alun Bandung ini  telah dibuka kembali untuk umum. Taman tempat Monumen Bandung Lautan Api berada ini, sebelumnya direvitalisasi dan ditutup dengan waktu yang cukup lama. Dengan penambahan beberapa fasilitas, kini masyarakat bisa menggunakan semua area di Taman Tegallega, atau lebih dikenal dengan Lapangan Tegallega.

Fasilitas baru di Taman Tegallega
Di bagian dalam sebelah selatan monumen Bandung Lautan Api terdapat mini amphitheater yang terletak di samping kiri akses masuk Taman Lampion. Masjid Al Barokah di sebelah timur amphiteater juga melengkapi keindahan Taman Tegallega. Namun, pembenahan sendiri belum tuntas dan akan dilanjutkan kembali sebagaimana keterangan Wali Kota Bandung, Oded M. Danial di Taman Tegallega, Jumat (24/5/2019).

Pada Jumat, di Lapangan Tegallega juga dilangsungkan acara Ngaguburide bersama Ustaz Hanan Ataki dan banyak komunitas kreatif se-Kota Bandung. Wali kota bersama Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bandung, Ema Sumarna dan Kepala Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman Pertanahan dan Pertamanan (DPKP3), Dadang Darmawan ikut bergabung dalam kegiatan tersebut.

Bukan hanya menyaksikan atraksi sepeda BMX, skateboard dan parkour saja, namun Oded beserta jajaran ikut bermain. Wali kota ditantang menendang bola mengenai target para pengendara sepeda BMX yang sedang melakukan trik.

"Mudah-mudahan taman ini menjadi alternatif untuk tempat kita bersukaria, tempat berkreasi baik anak muda, tua, perempuan atau laki-laki. Silahkan manfaatkan tempat dengan baik," ujarnya.

Menjaga kenyamanan taman tanggung jawab bersama
Di hadapan ratusan anak muda, Wali Kota menyerukan untuk ikut berpartisipasi menjaga kawasan Taman Tegallega. Dia menegaskan, kenyamanan kawasan taman juga menjadi tanggungjawab para penggunanya agar masyarakat yang lain bisa menikmati semua fasilitas yang ada.

"Pesan saya, jaga dan pelihara tempat ini, agar bisa bermanfaat untuk kita lebih lama," pintanya.

Wali kota menyatakan, Pemkot Bandung akan menyempurnakan penataan kawasan Taman Tegallega pada 2020 mendatang, sehingga semua fasilitas bisa dinikmati secara maksimal.

Sementara itu, Kepala DPKP3 Kota Bandung, Dadang Darmawan memaparkan, pengerjaan Taman Tegallega dilakukan secara bertahap sejak 2016. Secara keseluruhan, kini biaya revitalisasi sudah menghabiskan Rp. 31 miliar.

"Terakhir kemarin 2018 ini anggarannya Rp10 miliar. Di antaranya untuk membangun amphitheater, mini amphitheater dan Masjid Al Barokah. Luas masjid itu 300 meter persegi dan bisa menampung lebih dari 200 orang," ucap Dadang.

Penuntasan revitalisasi taman tahun 2020
Dadang melanjutkan, proses penuntasan revitalisasi akan diupayakan terlaksana pada 2020 mendatang. Sebab, masih ada sejumlah fasilitas utama yang harus diperbaiki seperti lapangan sepak bola, lapangan basket, dan kolam renang.

"Sisanya menyelesaikan amphiteater kalau konstruksinya itu sekitar Rp6 miliar. Lalu kolam renang, lapang sepak bolan lapang basket kalau dihitung Rp36 miliar sudah bisa beres. Tapi tanpa monumen yang di atas," ungkapnya.

Dadang menuturkan, untuk mengurus area kawasan Taman Tegallega seluas 17 hektar tersebut tak kurang dari 135 orang, yang terdiri dari pegawai Aparatur Sipil Negara (ASN), petugas kebersihan dan petugas keamanan.

"Keamanan 37 dan PHL petugas kebersihan 80 orang dan pegawai PNS 18 orang itu yang menjaga dan mengelola taman ini," jelasnya.